13 Keadaan Emergensi Perlu Perhatian dan Dukungan Lebih Pada Tahun 2024

Hermengildo Da Costa - Berita · Internasional
Editor : Hermenegildo da Costa Tilman
  • Share

Internasional (Timorpost.com)–Meningkatnya konflik, bencana, kerawanan pangan, dan wabah penyakit telah menciptakan kebutuhan kemanusiaan global yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tahun 2024.

Dari Haiti, hingga Negara Palestina dan Sudan, pelanggaran berat, kekerasan, dan hancurnya layanan penting menyebabkan jutaan anak-anak berada dalam risiko.

ADVERTISEMENT
SCROLL FILA BA NOTISIA


Sementara itu, guncangan iklim, kerawanan pangan, dan wabah penyakit telah membuat banyak keluarga mulai dari Afghanistan, Republik Demokratik Kongo, hingga Myanmar terguncang.

Kita tahu cara menjangkau anak-anak yang berisiko dan membutuhkan dukungan. Baik melalui pasokan darurat yang telah disediakan untuk menyelamatkan nyawa, tempat yang aman, atau memberikan dukungan psikososial, UNICEF siap membantu keluarga yang paling membutuhkan, di mana pun mereka berada.

Namun meski kebutuhan meningkat, situasi pendanaan masih suram.

Berikut 13 keadaan darurat yang tidak boleh diabaikan pada tahun 2024:

Afghanistan

Sekelompok gadis minum air dari keran yang dipasang dengan dukungan UNICEF di Provinsi Balkh, Afghanistan. (Keterangan).

Afghanistan salah satu krisis kemanusiaan paling parah di dunia. Setelah konflik selama beberapa dekade, warga Afghanistan terputus dari komunitas global, bergulat dengan keruntuhan ekonomi, bencana iklim, dan pelanggaran hak asasi manusia. Sifat krisis yang berlarut-larut dan kompleks di Afghanistan menggarisbawahi betapa pentingnya mengatasi kebutuhan kemanusiaan yang akut sekaligus berinvestasi pada layanan dasar.

UNICEF, dengan bantuan dari mitra-mitranya, berupaya mencegah runtuhnya sistem layanan kesehatan Afghanistan. Hal ini termasuk membayar gaji dan menyediakan pasokan penting bagi ribuan petugas kesehatan dan merawat anak-anak yang berisiko kekurangan gizi. Selain itu, program air, sanitasi, dan kebersihan (WASH) UNICEF mengatasi tantangan besar dengan solusi kecil namun berkelanjutan.

Kami memasang pompa air bertenaga surya yang membuat air bersih dapat diakses oleh seluruh masyarakat dan menjaga pengelolaan air tetap aman di tangan mereka. Kata Koordinator UNICEF.

Burkina Faso

Seorang ibu menggendong bayinya di sebuah pusat kesehatan di Fada, Burkina Faso

Lebih dari 3 juta anak di Burkina Faso membutuhkan bantuan kemanusiaan di tengah konflik yang sedang berlangsung dan pengungsian internal yang besar-besaran.

Burkina Faso terletak di wilayah Sahel, yang terlibat dalam krisis kemanusiaan multidimensi yang disebabkan oleh meluasnya kekerasan bersenjata, tekanan demografi, perubahan iklim, serta krisis kesehatan dan gizi.

UNICEF terus menanggapi kebutuhan fisik dan psikososial anak-anak di Burkina Faso, termasuk memberikan perawatan kepada anak-anak yang menderita gizi buruk – bentuk kekurangan gizi yang paling mematikan – dengan memberikan materi pendidikan, seperti perlengkapan sekolah, dan memberikan informasi tentang ke mana harus melaporkan eksploitasi dan pelecehan dengan aman.

Cameroon

Anak-anak menerima makanan bergizi setelah demonstrasi memasak di Garoua-Boulai, Kamerun.

Kamerun menghadapi konflik bersenjata yang kompleks, kekerasan antar-komunitas, masuknya pengungsi dari negara-negara tetangga, wabah penyakit termasuk kolera dan campak, dan banjir musiman. Krisis ini diperburuk oleh malnutrisi, kenaikan harga pangan pokok, dan fakta bahwa lebih dari sepertiga penduduk hidup di bawah garis kemiskinan.

UNICEF mendukung pemeriksaan anak-anak di bawah usia 5 tahun untuk mengetahui adanya malnutrisi melalui jaringan pekerja kesehatan masyarakat untuk memastikan deteksi dini dan rujukan anak-anak yang menderita wasting. UNICEF juga bekerja sama dengan mitranya untuk memberikan akses pendidikan kepada anak-anak putus sekolah.Central African Republic.

Le Moyne

Republik Afrika Tengah adalah salah satu tempat terberat di dunia untuk menjadi anak-anak. Kekerasan dan pengungsian yang meluas terus terjadi di seluruh negeri, menyebabkan sekitar 2,8 juta orang membutuhkan bantuan kemanusiaan. Krisis ini diperparah dengan meningkatnya konflik di negara tetangga, Sudan, dan masuknya pencari suaka dan pengungsi yang kembali dari Chad.

UNICEF terus fokus pada peningkatan akses terhadap pendidikan berkualitas bagi anak-anak di daerah yang terkena dampak krisis, seperti menyediakan ruang belajar sementara, perlengkapan sekolah dan materi pendidikan darurat, serta pelatihan bagi guru dan dukungan psiko-sosial.

Tempat-tempat yang biasa dikunjungi anak-anak untuk mendapatkan perlindungan dan dukungan – termasuk sekolah, rumah sakit, dan tempat ibadah – diserang oleh kelompok bersenjata. Ratusan sekolah tidak beroperasi karena ketidakamanan, kurangnya guru dan tidak dapat diaksesnya sekolah, menjadikan anak-anak semakin rentan terhadap eksploitasi dan kekerasan. Lebih dari segalanya, anak-anak Republik Afrika Tengah sangat membutuhkan rasa aman.

Chad-Sudan

Pengungsian yang disebabkan oleh konflik, krisis gizi, bencana alam akibat perubahan iklim, epidemi, kemiskinan, dan transisi politik telah membuat banyak keluarga di Chad terguncang. Kini, masuknya pengungsi dari negara tetangga, Sudan, telah menciptakan situasi yang lebih bergejolak karena sumber daya yang terbatas semakin terkuras.

UNICEF terus menjangkau anak-anak dan pengasuh dengan pencegahan dan pengobatan malnutrisi, kampanye imunisasi, dukungan psikososial melalui ruang ramah anak dan kelompok diskusi komunitas. UNICEF juga membantu keluarga-keluarga rentan mendapatkan akses terhadap air minum yang aman, misalnya melalui pembangunan lubang bor bertenaga surya dan tahan iklim.

Republik Demokrasi Kongo

Seorang bayi diperiksa untuk mengetahui adanya malnutrisi oleh perawat di pusat kesehatan yang didukung UNICEF di Provinsi Kivu Selatan, Republik Demokratik Kongo.

Meningkatnya kekerasan, pengungsian besar-besaran, dan kedekatan kelompok bersenjata dengan masyarakat menyebabkan peningkatan yang mengkhawatirkan dalam kasus pembunuhan, pencacatan, dan penculikan anak-anak di Republik Demokratik Kongo. Hampir 5 juta orang membutuhkan bantuan karena konflik bersenjata dan bentrokan antar kelompok masyarakat menimbulkan kebutuhan kemanusiaan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Krisis ini juga mempunyai dampak yang signifikan terhadap pendidikan dan kesejahteraan anak-anak secara keseluruhan. Penutupan banyak sekolah di bagian timur negara ini, misalnya, membuat anak-anak menghadapi risiko perlindungan seperti perekrutan oleh kelompok bersenjata dan pernikahan dini.

UNICEF terus memberikan layanan dukungan kesehatan mental dan psikososial kepada anak-anak dan telah membantu ribuan penyintas kekerasan berbasis gender. UNICEF juga mendukung anak-anak untuk mengakses pendidikan formal dan non-formal. Kami menyediakan peralatan pembelajaran individual dan menjalankan kampanye vaksinasi rutin dan darurat untuk memastikan cakupan imunisasi bagi anak-anak.

Ethiopia

Seorang ibu melindungi putranya dari sinar matahari dengan selembar karton di Hegalle di wilayah Somalia di Ethiopia.

Bahaya yang tumpang tindih termasuk konflik, kekeringan parah, banjir, kekerasan antar masyarakat dan wabah penyakit telah menyebabkan lebih dari 30 juta orang di Ethiopia – lebih dari setengahnya adalah anak-anak – membutuhkan bantuan kemanusiaan.

UNICEF memberikan dukungan untuk menyelamatkan nyawa, termasuk memberikan perawatan bagi anak-anak yang mengalami malnutrisi akut parah dan layanan kesehatan penting lainnya. UNICEF juga menjangkau ibu-ibu yang memiliki anak kecil dengan pesan-pesan nutrisi utama melalui petugas penjangkauan berbasis masyarakat dan menyediakan ruang yang aman bagi anak-anak pengungsi sehingga mereka dapat bermain dan terlindungi dari bahaya. Selain itu, UNICEF menyediakan akses terhadap air minum yang aman dan menerapkan solusi air bertenaga surya yang berkelanjutan yang akan membangun ketahanan dan membantu mengurangi dampak guncangan yang disebabkan oleh perubahan iklim.

Haiti

Gejolak politik, kerusuhan sipil, meningkatnya kekerasan bersenjata, kemiskinan yang melumpuhkan dan bencana alam: Kombinasi ancaman yang mematikan terus membahayakan kelangsungan hidup, keselamatan dan kesejahteraan anak-anak Haiti. Anak-anak terluka atau terbunuh dalam baku tembak, bahkan ada yang dalam perjalanan ke sekolah. Yang lainnya direkrut secara paksa atau bergabung dengan kelompok bersenjata hanya karena putus asa. Masyarakat diteror. Sementara itu, terbatasnya akses terhadap air minum yang aman, makanan yang terjangkau, serta layanan pendidikan dan kesehatan dasar, ditambah dengan meningkatnya kembali penyakit kolera dan malnutrisi, telah mendorong anak-anak dan keluarga mereka ke titik kritis.

Meskipun lingkungan sangat tidak aman dan bergejolak, UNICEF bekerja sama dengan mitranya untuk meningkatkan upaya melindungi anak-anak dan keluarga serta memberikan dukungan penyelamatan jiwa yang sangat mereka butuhkan. Hal ini termasuk mendukung layanan gizi dan kesehatan, menanggapi wabah kolera, mendorong lingkungan belajar yang aman, memberikan dukungan psikososial dan membantu pemulihan dan kesiapsiagaan bencana.

Kami juga memprioritaskan intervensi dukungan psikososial untuk anak-anak, seperti memberikan layanan perlindungan kepada korban kekerasan berbasis gender, anak-anak yang tidak didampingi dan dipisahkan, serta mereka yang terkait dengan kelompok bersenjata, serta memperkuat jaringan komunitas perlindungan anak.

Myanmar

Konflik yang meluas terus menimbulkan dampak buruk terhadap anak-anak dan keluarga mereka di Myanmar. Pelanggaran berat terhadap hak-hak anak, terutama akibat penggunaan senjata berat, serangan udara, dan persenjataan peledak secara sembarangan, terus dilaporkan. Serangan terhadap sekolah dan rumah sakit terus berlanjut pada tingkat yang mengkhawatirkan. Akibatnya, anak-anak dan perempuan berada pada peningkatan risiko kekerasan, eksploitasi dan pelecehan. Jutaan anak-anak dan remaja dirampas haknya atas pendidikan karena akses aman terhadap pendidikan telah terganggu.

UNICEF menyediakan layanan perlindungan anak yang menyelamatkan jiwa bagi anak-anak dan keluarga, termasuk manajemen kasus, dukungan psikososial, dan pendidikan risiko peraturan darurat. Kami juga mendukung akses berkelanjutan bagi anak-anak yang terkena dampak krisis terhadap lingkungan belajar yang aman, termasuk anak-anak yang terkena dampak Topan Mocha – salah satu topan terkuat yang pernah tercatat di Myanmar, yang meninggalkan jejak kehancuran setelah menerjang pada bulan Mei 2023.

Somalia

Seorang gadis bermain dengan saudara laki-lakinya di luar tempat penampungan mereka di sebuah kamp pengungsi di pinggiran Mogadishu, Somalia.
Kekeringan yang terjadi sekali dalam satu abad pada tahun 2023 diikuti oleh banjir yang disebabkan oleh El Niño, sementara pengungsian, konflik yang sedang berlangsung, dan tingginya harga pangan menyebabkan jutaan anak di Somalia membutuhkan bantuan segera.

UNICEF dan mitranya terus menjangkau ratusan ribu anak-anak dengan layanan pengobatan yang dapat menyelamatkan nyawa mereka yang menderita wasting parah. Kami juga menyediakan layanan air dan sanitasi yang menyelamatkan jiwa bagi para pengungsi internal dan komunitas tuan rumah yang rentan, termasuk klorinasi sumber air dan promosi kebersihan.

State of Palestine

Anak-anak yang mengumpulkan air berjalan melewati bangunan-bangunan yang rusak parah di Jalur Gaza.

Bahkan sebelum meningkatnya kekerasan pada bulan Oktober 2023, anak-anak di Negara Palestina telah tumbuh di bawah bayang-bayang kekerasan yang berulang dan kemiskinan yang parah. Namun permusuhan di Jalur Gaza pada akhir tahun 2023 telah menimbulkan dampak buruk terhadap anak-anak dan keluarga, dengan kematian anak-anak pada tingkat yang mengkhawatirkan dan lebih dari 1,7 juta orang menjadi pengungsi. Keluarga-keluarga tidak mempunyai akses yang memadai terhadap air, makanan, bahan bakar dan obat-obatan. Rumah mereka telah hancur; keluarga mereka terpecah belah.

Mengingat banyaknya korban akibat konflik, situasi air yang sulit, kepadatan penduduk dan risiko wabah penyakit, bidang-bidang yang diprioritaskan adalah WASH, kesehatan, dan layanan perlindungan anak. UNICEF juga meningkatkan pemeriksaan dan pengobatan gizi serta kegiatan rekreasi dan pembelajaran bagi anak-anak yang terkena dampak konflik.

 423 total views,  18 views today

Bagaimana Reaksi Anda?
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry
You have reacted on “13 Keadaan Emergensi Perlu Perhatian dan Dukung…” A few seconds ago
  • Share
ADVERTISEMENT
SCROLL FILA BA NOTISIA


Berita Timorpost Lainnya


Komentar :
Timorpost.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

error: