Kriminalitas dan Keamanan Hidup Masyarakat: Tantangan di Tengah 22 Tahun Restorasi Kemerdekaan Timor Leste

Timor Post - Nasional · Opini
  • Share
Domingos Godinho de Araújo - Missionaris SVD di Guimarães, Portugal

Oleh : Domingos Godinho de Araújo – Missionaris SVD di Guimarães, Portugal

Baru-baru ini, Timor Leste merayakan 22 tahun restorasi kemerdekaannya, sebuah pencapaian yang membanggakan dan bersejarah bagi bangsa yang telah berjuang keras untuk mencapai kebebasan dari penindasan. Namun, di tengah perayaan kemerdekaan ini, negara tersebut dihadapkan pada kenyataan pahit yang mengguncang rasa aman dan kedamaian masyarakatnya. Dua hari setelah perayaan tersebut, terjadi peristiwa tragis di mana seorang ibu dan anaknya, yang baru berusia tujuh tahun menjadi korban perampokan tau pencopetan.

ADVERTISEMENT
SCROLL FILA BA NOTISIA


Peristiwa ini mengakibatkan anak tersebut kehilangan nyawanya dalam kecelakaan lalu lintas saat ingin mengejar para perampok yang telah mencopet handphone mereka. Situasi naas menerpa mereka; sang ibu dalam keadaan koma, dan anaknya harus pergi meninggalkan kita semua alias meninggal duni.

Peristiwa ini menimbulkan pertanyaan besar tentang keamanan di Timor Leste: Mengapa para ‘penjahat’  ini masih terus berkeliaran dan meresahkan masyarakat? Mengapa kriminalitas semakin meningkat di negeri yang baru saja merayakan kemerdekaannya?

Ini adalah tanggung jawab besar kita semua, terutama pihak keamanan, untuk memastikan bahwa masyarakat bisa hidup dengan rasa aman dan bebas dari ketakutan di negerinya sendiri.

Selama beberapa waktu terakhir, angka kriminalitas di Timor Leste menunjukkan peningkatan yang mengkhawatirkan. Banyak anak muda terlibat dalam mabuk-mabukan, kekerasan, pencurian atau pencopetan, dan berbagai tindakan kriminal lainnya. Pencurian motor dan binatang peliharaan pun beberapa kali terjadi. Kejadian demi kejadian beberapa waktu terakhir ini semakin membuat masyarakat cemas. Keadaan ini menimbulkan ketakutan dan ketidakamanan di kalangan masyarakat yang seharusnya bisa menikmati kemerdekaan dan kebebasan dengan tenang.

Untuk mengatasi masalah ini, saya mencoba menawarkan beberapa ide atau langkah yang perlu diambil.

Pertama, pihak keamanan harus meningkatkan patroli dan pengawasan di daerah-daerah rawan kejahatan. Kehadiran polisi dan aparat keamanan yang terlihat aktif di lapangan akan memberikan rasa aman kepada masyarakat dan menghalangi niat para penjahat untuk melakukan tindakan kriminal.

Kedua, penting bagi masyarakat untuk turut serta dalam menjaga keamanan lingkungan mereka.

Pembentukan kelompok-kelompok keamanan lingkungan yang bekerja sama dengan pihak kepolisian dapat menjadi salah satu solusi efektif untuk mengurangi kriminalitas. Masyarakat yang saling menjaga dan peduli satu sama lain akan lebih mampu mengidentifikasi dan melaporkan aktivitas mencurigakan kepada pihak berwenang.

Ketiga, pendidikan dan pembinaan kepada anak-anak muda sangat diperlukan.

Banyak dari mereka yang terlibat dalam tindakan kriminal karena kurangnya pendidikan, kesempatan kerja, dan bimbingan yang tepat. Pemerintah dan lembaga pendidikan harus bekerja sama untuk menyediakan program-program yang dapat mengarahkan anak-anak muda ke kegiatan yang positif dan produktif. Pelatihan keterampilan, beasiswa, dan kegiatan ekstrakurikuler bisa menjadi jalan keluar untuk mengurangi angka kriminalitas di kalangan remaja.

Selain itu, orang tua juga memiliki peran penting dalam mengontrol dan mendidik anak-anak mereka. Orang tua harus lebih waspada dan tidak membiarkan anak-anak mereka berjalan sendirian, terutama di tempat-tempat yang rawan kejahatan. Pengawasan dan perhatian yang lebih dari orang tua akan membantu mencegah anak-anak mereka terlibat dalam situasi berbahaya.

Pada akhirnya, kemerdekaan sejati bukan hanya tentang bebas dari penjajahan, tetapi juga tentang hidup dalam keamanan dan kedamaian. Semua pihak harus bekerja sama untuk mewujudkan hal ini. Pemerintah, aparat keamanan, lembaga pendidikan, dan masyarakat harus menjadi agen-agen perdamaian dan keamanan di Timor Leste.

Dengan kerja sama yang baik, kita bisa menciptakan lingkungan yang aman dan damai bagi semua orang.

Harapan kita adalah bahwa kemerdekaan ini bukan hanya dirayakan sebagai sejarah, tetapi juga sebagai realitas sehari-hari yang dirasakan oleh seluruh masyarakat Timor Leste. Semoga semua pihak terlibat aktif dalam menjaga keamanan dan memberikan rasa nyaman bagi setiap individu. Dengan demikian, kemerdekaan yang telah diperjuangkan dengan susah payah ini benar-benar memberikan makna dan manfaat yang nyata bagi semua lapisan masyarakat.

 804 total views,  3 views today

Bagaimana Reaksi Anda?
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry
You have reacted on “Kriminalitas dan Keamanan Hidup Masyarakat: Tan…” A few seconds ago
  • Share
ADVERTISEMENT
SCROLL FILA BA NOTISIA


Berita Timorpost Lainnya


Komentar :
Timorpost.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

error: