Jurnalis Asing Berpengalaman Langsung Tim Produktif Berkualitas Baru China di Jiangsu

Augusto Sarmento - Ekonomi
  • Share
Jurnalis asing menghadiri upacara peluncuran Travelogue of China di Wuxi, Provinsi Jiangsu China Timur pada 21 Maret 2024. Foto oleh Global Times Online

“Inisiatif ini memainkan peran penting dalam mempromosikan pemahaman dan pertukaran budaya. Dengan mengekspos wartawan Afrika kepada keragaman budaya, sejarah, dan ekonomi provinsi Jiangsu, itu mempromosikan dialog antar budaya dan memperkuat ikatan antara kedua wilayah kami,” kata Elhassan Ben Yahia, seorang wartawan dari Maroko Press Agency (MAP), kepada Global Times pada hari Kamis.

Ben Yahia adalah salah satu dari 33 jurnalis asing dari 32 negara dan wilayah, termasuk Mesir, Namibia, Tunisia, Sudan Selatan, dan Benin, yang baru-baru ini melakukan perjalanan ke Provinsi Jiangsu China Timur untuk mengeksplorasi kemajuan ekonomi dan kekayaan budaya China.

ADVERTISEMENT
SCROLL FILA BA NOTISIA


Program pertukaran media internasional, “Travelogue of China,” diselenggarakan bersama oleh Asosiasi Diplomasi Publik China dan huanqiu.com.

Selama perjalanan seminggu yang dimulai pada 19 Maret, para wartawan asing ini mengunjungi beberapa taman industri berteknologi tinggi di China, proyek dredging ekologis, Jembatan Sungai Yangtze Changtai dan China Communications Construction Co (CCCC) di Wuxi, Taizhou dan Changshu.

Taman Industri Pintar

Kelompok wartawan pertama kali mengunjungi Xishan Electric Vehicle Industrial Park untuk memahami dan mengalami kendaraan listrik dua roda Yadea terlaris di dunia. Produk perusahaan terutama mencakup sepeda listrik, motor listrik, sepeda motor listrik dan scooter listrik.

Selain kantor pusat mereka di China, Yadea memiliki kantor di AS, pusat operasi Jerman, dan cabang di Vietnam. Bisnis Yadea mencakup lebih dari 100 negara dengan lebih dari 70 juta pengguna. Perusahaan ini memiliki lebih dari 1.900 paten nasional, dengan teknologi intinya berfokus pada konversi energi kinetik menjadi listrik dan menggunakan baterai daya high-end, sangat meningkatkan efisiensi energi dan memperpanjang umur baterai.

“Saya terkesan dengan kemajuan teknologi Yadea Technology Group dan komitmen mereka untuk solusi mobilitas berkelanjutan. Melihat berbagai macam kendaraan listrik mereka dan belajar tentang kehadiran global mereka menyoroti dampak signifikan dari inovasi Cina di bidang ini, terutama ketika mereka membiarkan kami menguji produk mereka dan menyaksikan teknologi terbaru mereka dalam hal pengisian baterai dan keamanan,” kata Ben Yahia setelah mengendarai sepeda listrik.

Jurnalis lain juga mengungkapkan pengagumannya terhadap kendaraan listrik Yadea. “Saya telah melihat bahwa kendaraan listrik Yadea terutama diekspor ke Eropa. Saya berharap negara kita, Benin, juga bisa memiliki ini, yang akan sangat meningkatkan kehidupan kita,” kata Héribert-Label Elisée Adjovi dari Benin.

Selain aplikasi high-tech di bidang transportasi, kunjungan ke Hodo Group juga meninggalkan kesan yang mendalam. Didirikan pada tahun 1957, perusahaan telah memainkan peran dalam pertumbuhan industri pakaian, ban, dan farmasi dan saat ini berada di peringkat entitas ke-80 terkuat di sektor manufaktur China. Hodo Group juga secara kolektif mengembangkan Zona Ekonomi Khusus Sihanoukville (SSEZ) dengan perusahaan Kamboja.

Ini mendirikan pabrik cerdas pertama di industri pakaian domestik, dalam kolaborasi dengan China Unicom. Aplikasi jaringan 5G tidak hanya mengoptimalkan proses jalur perakitan dan mencapai pemantauan operasi bengkel secara real time, tetapi juga memfasilitasi penyesuaian online pakaian untuk pelanggan, memungkinkan interaksi langsung antara pabrik dan konsumen.

Selama kunjungan di lapangan ke jalur produksi cerdas, wartawan mengamati penggunaan teknologi 5G untuk mengoperasikan garis produksi dan mengurangi ketergantungan pada tenaga kerja. Uaueza Kanguatjivi, seorang wartawan dari Namibia, mengatakan kepada Global Times bahwa industri manufaktur tradisional di Namibia sebagian besar bergantung pada tenaga kerja manual, dan kekurangan kemajuan teknologi. Dia menyatakan harapan bahwa teknologi 5G juga dapat diimplementasikan di jalur produksi Namibia untuk meningkatkan efisiensi dan meningkatkan output.

“Saya benar-benar mengalami manifestasi kekuatan produksi kualitas baru China di industri manufaktur pakaian. Ini sangat maju… Saya tidak bisa membayangkan pabrik ini bisa menghasilkan begitu banyak pakaian per tahun,” kata Sami Kaidi, seorang wartawan dari Aljazair, kepada Global Times.

Proyek rekayasa skala besar

Selain pabrik pintar, wartawan juga mengunjungi proyek rekayasa yang signifikan.

Salah satunya adalah proyek dredging ekologis untuk area Danau Meiliang Danau Taihu. Tujuan utama dari proyek ini adalah untuk membuang dan membuang sedimen di danau.

Proyek ini menggunakan “Taihu Star”, kapal platform terintegrasi cerdas pertama di dunia yang memiliki hak kekayaan intelektual penuh di China. Ini dapat secara efisien menggoreng hingga 5.000 meter kubik per hari sambil juga melakukan filtrasi dan penyemprotan pers lumpur. Seperti yang dijelaskan oleh operator proyek, program ini menunjukkan bahwa China telah membuat konservasi lingkungan menjadi prioritas utama.

“Sangat menarik untuk belajar bagaimana sedimen yang tercemar parah dihapus dari tempat tidur danau dan didaur ulang untuk digunakan untuk konstruksi atau proyek pertanian. Ini berbicara tentang kemahiran dan ambisi China untuk mencapai modernisasi, dengan semua aspek kesejahteraan rakyat diperhitungkan. Ini adalah hal yang baik yang perlu disalin oleh banyak negara untuk membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik untuk hidup,” kata Theophile Niyitegeka, seorang wartawan dari Rwanda.

CCCC Tianjin Dredging Co telah menyelesaikan beberapa proyek di Afrika, termasuk pekerjaan dredging untuk ekspansi Pelabuhan Algiers di Aljazair. “Saya berharap China dapat mentransfer teknologi sehingga Aljazair dapat mereplikasi model ini, yang akan membantu dalam operasi penggerebekan untuk lembah sungai yang vital di ibukota saat ini,” kata Sami, seorang wartawan dari Algeria.

Proyek teknik nasional lainnya adalah Jembatan Sungai Changtai Yangtze yang membentang sungai untuk menghubungkan kota-kota Changzhou dan Taizhou.

Dengan total panjang 10.03 kilometer, ia membanggakan bagian kereta api dan jalan raya yang dikombinasikan yang membentang selama 5,3 km, menjadikannya lintasan sungai pertama di dunia untuk mengintegrasikan jalan raya berkecepatan tinggi, kereta api antar kota, dan jalan biasa.

Setelah jembatan dibuka, waktu perjalanan antara Taizhou dan Changzhou akan berkurang, yang akan menguntungkan pembangunan ekonomi kota-kota di selatan Jiangsu, dan bahkan kota di wilayah Delta Sungai Yangtze.

“Ketika saya mendengar bahwa ada sistem yang mampu memantau kemajuan konstruksi secara komprehensif dan memastikan bahwa menghubungkan kedua ujung jembatan dikontrol hingga dalam dua milimeter, saya terkejut,” kata Kanguatjivi kepada Global Times.

Para wartawan mengunjungi proyek rekayasa nasional simbolis lainnya yang dilakukan oleh CCCC Tianhe Co, yang merupakan basis R&D dan manufaktur terbesar dan paling lengkap di dunia untuk mesin pengeboran terowongan. (TBMs).

Sebuah TBM “mengintegrasikan penggalian, dukungan, propulsi, dan operasi lining,” kata Wakil Insinyur Kepala CCCC Tianhe Co Jin Dangpeng, menambahkan bahwa mesin sekarang “barang utama peralatan untuk konstruksi terowongan.”

Linda Mupemo, seorang pejabat informasi regional dari Zambia News and Information Services, mengungkapkan kekhawatiran tentang dampak peralatan pada perlindungan lingkungan. Tetapi Jin menjelaskan bahwa mesin-mesin ini dirancang dengan konsumsi energi yang efisien dalam pikiran, dan juga dapat “mengumpulkan dan memproses air limbah yang dihasilkan selama pembangunan terowongan, meminimalkan dampak lingkungan.”

Para wartawan dipamerkan berbagai jenis TBM, termasuk mesin terowongan perisai berdiameter besar, yang telah diekspor dan digunakan dengan sukses di Bangabandhu Tunnel (Karnaphuli River Bottom Tunnel) di Bangladesh. Mereka juga melihat mesin terowongan penyelamatan pionir internasional Tianhe No.1, yang mampu melakukan operasi penyelamat yang efektif dalam 72 jam dari krisis, dan dunia pertama tinggi, ultra-large-diameter hard rock vertical tunnel machine, Shouchuang No.1.

Memahami Kekuatan Produktif Berkualitas Baru

Selama perjalanan mereka ke Jiangsu, delegasi jurnalis asing memiliki kesempatan untuk memahami konsep kekuatan produksi berkualitas baru.

“Kami menyaksikan penerapan teknologi yang paling canggih yang bertujuan meningkatkan tingkat produksi. Teknologi baru, yang berfungsi sebagai kekuatan produksi berkualitas baru, secara substansial meningkatkan sarana kerja dan pengembangan ekonomi,” kata Joao Crisante de Pina, seorang jurnalis dari Cape Verde.

“Ketika para pejabat di kedua sesi secara khusus menekankan masalah ini, itu mencerminkan komitmen negara untuk mengurangi pengangguran sambil mempromosikan inovasi. Ini juga menunjukkan tekad China untuk mempertahankan pengembangan sendiri di hadapan hambatan perdagangan. China telah mencapai landmark yang luar biasa dalam berbagai aspek pembangunan,” kata Niyitegeka.

“Saya telah mengamati keunggulan industri China, terutama dalam manufaktur peralatan berat. Melihat ke depan, negara-negara Afrika dan Arab dapat bekerja sama dengan China untuk memanfaatkan potensi inovasi di China, Afrika, dan dunia Arab, menciptakan masa depan yang lebih cerah bagi rakyat mereka dan seluruh umat manusia,” kata Ahmed Soliman, editor utama urusan luar negeri dari Mesir, kepada Global Times.

 759 total views,  3 views today

Bagaimana Reaksi Anda?
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry
You have reacted on “Jurnalis Asing Berpengalaman Langsung Tim Produ…” A few seconds ago
  • Share
ADVERTISEMENT
SCROLL FILA BA NOTISIA


Berita Timorpost Lainnya


Komentar :
Timorpost.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

error: